Jumat, 09 Agustus 2019

Berburu Jajanan Pengobat Rindu di Alun-Alun Kidul Jogja


Nggak terasa 8 tahun sudah aku meninggalkan kampung halamanku di Jogja untuk tinggal di Bandung. Banyak hal yang aku kangenin dari Jogja, salah satunya kulinernya. Karena itulah, waktu mudik kemarin, aku puas-puasin berburu makanan yang udah lama kupengenin tapi nggak bisa kudapetin di Bandung.

Untuk mendapatkannya aku nggak perlu mencari kesana-kemari. Cukup datang ke Alun-Alun Kidul. Di sana banyak sekali jajanan enak, murah meriah, yang begitu ngelihat aja langsung ngingetin aku pada masa-masa tinggal di Jogja dulu.

Tapi entah kenapa, waktu itu aku nggak kepikiran untuk nulis di blog. Sekarang nyesel deh karena nggak punya foto yang proper untuk dishare. Nggak papa lah ya, pakai foto seadanya. Yuk langsung simak apa aja yang berhasil kudapat.

1. Nasi Kucing dan Es Teh Manis

Nasi Kucing
Harga: 2k
Lokasi: Alun-Alun Kidul

Ini adalah salah satu makanan wajib yang harus dicoba saat datang ke Jogja. Untuk mendapatkannya mudah banget. Nggak harus ke alun-alun sebenernya karena hampir di sepanjang jalan di Jogja ada saja penjual nasi kucing. Harganya pun sangat terjangkau. Cukup dengan selembar uang dua ribuan kita udah bisa dapet sebungkus nasi kucing. Tapi aku nggak jamin satu bungkus akan cukup untuk mengenyangkan perut. Porsinya emang dikit banget. Tapi justru itu keunikannya. Bikin kita pengen nambah lagi dan lagi.

Kali ini aku membeli nasi kucing dengan lauk tumis tempe. Ada juga yang isinya sambel teri. Tapi berhubung masih banyak jajanan yang ingin kucicipi jadi aku cuma beli 1.

Sebagai teman makan nasi ada berbagai lauk yang bisa dipilih seperti mendoan, bacem, telur puyuh dan sate usus.

O ya, aku juga memesan segelas es teh manis. Ini masuk dalam wishlist-ku loh! Kok es teh aja sampai masuk wishlist? Iya, aku suka banget dengan es teh di Jogja yang nggak pernah nanggung rasanya. Tehnya kental, gulanya banyak, begitupun dengan es batunya. Mantap!

2. Bakwan Kawi

Bakwan Kawi
Harga: 5k
Lokasi: Alun-Alun Kidul

Dulu di SMPku ada penjual bakwan kawi yang selalu laris diserbu siswa pada jam istirahat. Setelah lulus aku udah nggak pernah lagi menemukan makanan ini. Waktu nemuin ini di Alkid rasanya seneng banget! Lebih seneng lagi karena ternyata rasanya sama seperti bakwan kawi di SMPku dulu.

Sekilas tampilannya memang mirip bakso malang ya, tapi sebenernya berbeda. Kuah bakwan kawi rasanya lebih ringan dibanding bakso malang. Isinya ada bakso, daun bawang dan bakwan aci yang kriuk di luar tapi kenyal di dalam. Aku sengaja tidak terlalu banyak menambahkan saos dan kecap agar tidak merubah rasa kuahnya. Begitupun dengan sambalnya. Bukan apa-apa sih, cuma takut perut mulas aja. 😅

3. Terang Bulan Jadul

Terang Bulan Jadul
Harga: 6k
Lokasi: Alun-Alun Kidul

Aku nggak tau nama persisnya apa. Tapi banyak yang menyebutnya dengan nama terang bulan jadul. Meskipun menurutku, tekstur dan rasanya berbeda dengan terang bulan yang biasa di jual di pinggir jalan. Di dalamnya terdapat olesan mentega, susu coklat dan taburan gula halus. Seingatku, terakhir kali makan jajanan ini waktu masih SD. Dulu harganya cuma dua ratusan, sekarang harganya jadi enam ribu. Agak mahal sih, mungkin karena di tempat wisata juga. Walaupun begitu aku puas karena rasanya masih otentik.

4. Tempura dan Sempol Ayam

Tempura dan Sempol
Harga: 1k/pcs
Lokasi: Alun-Alun Kidul

Sebenarnya ini nggak masuk dalam wishlist-ku. Tapi begitu melihat ada penjual tempura, langsung deh kalap kepengen beli padahal udah jajan terang bulan dan bakwan kawi. Kebetulan ini juga jadi salah satu jajanan favoritku waktu kecil. Entah kenapa kok dulu aku bisa suka ya? Sekarang nyobain lagi rasanya biasa aja. Malah bisa dibilang fail. Tempuranya agak keras dan berminyak, rasanya juga seperti cuma tepung yang dicelup ke saos. Untungnya sedikit terselamatkan dengan sempol ayam yang rasanya not bad lah.

5. Bakpia

Bakpia
Harga: 15k
Lokasi: Jl. Jend. Sudirman, Bantul

Kalau ini belinya bukan di alun-alun. Tapi karena masih ada hubungannya dengan kuliner Jogja, jadi sekalian aku share aja ya.

Dulu waktu masih ngantor, bakpia menjadi oleh-oleh yang wajib dibawa dari Jogja. Kalo nggak, bisa-bisa aku di-bully sama temen-temen sedivisi. Biasanya aku membeli bakpia di pusat oleh-oleh di Malioboro atau jalan Kusumanegara. Aku baru tahu ternyata di dekat rumah, di daerah Bantul pun ada bakpia yang enak banget. Tepatnya di sebelah pasar Bantul. Nggak cuma sebagai tempat jualan bakpia. Di sini aku juga bisa menyaksikan langsung proses pembuatannya. Jadi bakpia yang kubeli bener-bener fresh from the oven. Masih anget!

Ada berbagai rasa yang bisa dipilih. Kacang hijau, kumbu hitam, ubi ungu dan ubi madu. Kalau penasaran dengan semua rasanya, bisa juga kok dicampur dalam satu kotak.

5. Soto


Seperti bakpia, ini juga bukan di alun-alun. Ini soto di jalan Srandakan, deket rumah mertua. Waktu itu aku habis sepedaan dengan suami, lalu sekalian mampir ke sini untuk sarapan. Tempatnya sederhana, tapi yang datang ke sini lumayan banyak. Sotonya enak. Rempahnya terasa. Khas jogja banget. Aku sulit menemukan soto seperti ini di Bandung karena kebanyakan yang dijual adalah soto Madura dan Lamongan.

Nggak cuma soto aja, aku juga menyempatkan diri untuk membeli bakso dan mie ayam. Mumpung lagi di Jogja. Kapan lagi bisa menikmati makanan yang sesuai dengan lidah. Sebab bakso dan mie ayam di Bandung agak beda rasanya. Kebetulan aku cuma beli di deket rumah. Tapi kalau yang menjadi favorit, untuk bakso ada di jalan Wonosari sebelah barat Kids Fun. Namanya bakso Baskom. Itu salah satu bakso terkenal di daerahku. tempatnya luas, pengunjungnya banyak, biasanya jadi persinggahan wisatawan sepulang dari pantai di Gunung Kidul.

Kalau mie ayam aku paling suka mie ayam paha di jalan Kusumanegara, timur UST. Sayangnya sekarang udah tutup (Mohon info kalau ada yang tau mie ayam tersebut pindah ke mana).

Sedangkan untuk soto, sejauh ini belum ada bisa ngalahin lezatnya soto pak Aris di gang Bima, sebelah gedung barat UIN Sunan Kalijaga. Nggak tau deh sekarang masih ada atau enggak. Udah lama banget nggak ke sana.

Ngomongin makanan Jogja, sebenernya masih banyak lagi yang pengen aku coba. Duh, jadi nggak sabar nunggu mudik tahun depan (Iya tau, masih lama 😔).  Kalau boleh aku juga pengen tau dong pendapat kalian tentang makanan Jogja dan apa yang jadi favorit kalian?

6 komentar:

  1. Wah bisa buat referensi nih kuliner di Jogja, apalagi dari orang asli Jogja. Biasanya kalo ke Jogja ya kulineran yg sudah terkenal banget di kalangan wisatawan yg ke jogja alhasil itu lagi itu lagi :D

    BalasHapus
  2. aduuuh baca ini neguk ludah bangetttt :p. kangen banget jogjaaaa... banyaaak sih kuliner jogja yg udh aku jadiin wishlist, tp blm kesampaian.. kayak belalang goreng di gunkid wkwkwkwkk, iyaaa penasaran bangettttt

    trus pgn coba juga kedai lobster pak sis yg ada di gunkid jugaaaa, trus soto2nyaaa pasti. soto jogja ama soto solo itukan mirip taa. sama2 bening, dan aku suka soto begini. light, ga bikin eneg. susah nyarinya di jkt juga mba.

    BalasHapus
  3. Terang bulannya mengingatkan aku zaman SD. Tempura dan sempol ayamnya murah meriah banget ya mba..duh jadi pengen ke Jogja nanti akhir tahun

    BalasHapus
  4. Keren kak informasinya komplit ��

    BalasHapus
  5. Aku ingin coba bakwannya, kaya mini mini gimana gitu inginnn!

    BalasHapus