Kamis, 02 Mei 2019

Kota Mini Lembang, Destinasi Wisata Instagramable yang Nggak Sekedar buat Foto-Foto Cantik


Tempat wisata di Lembang emang nggak pernah ada habisnya. Belum tuntas mengunjungi satu tempat wisata, udah bermunculan lagi tempat wisata lain yang tentunya menambah daftar panjang keinginan untuk main ke Lembang. 

Salah satu yang kumaksud adalah Kota Mini, yang masih satu kawasan dengan Floating Market, Lembang. Kira-kira 5 tahun yang lalu aku berkunjung ke Floating Market, tempat ini masih tertutup untuk umum dan baru berupa hamparan tanah yang mulai dibangun. Tidak disangka, kali kedua datang, tempat ini sudah menjelma deretan rumah-rumah cantik bergaya Eropa yang ramai didatangi pengunjung.

Btw, ini pertama kalinya aku ngebolang jauh lagi setelah lahiran. Meski bawa bayi, aku nggak terlalu khawatir karena temen-temen yang ikut emang udah luwes ngemong bayi. Jadi jalan-jalan kali ini aku justru bisa rileks.

Kedatangan kami ke Lembang sebenernya dalam rangka menemani salah satu teman yang baru datang dari Medan untuk kerja di Bandung. Sebelum mulai kerja, dia pengen diajakin jalan-jalan dulu. Tadinya sih mau ke Farm House, tapi berhubung aku udah beberapa kali ke sana jadi aku mengusulkan ke Kota Mini aja. Kebetulan banget tempat ini merupakan wishlistku dari lama.


Karena letaknya ada di dalam Floating Market, untuk masuk ke Kota Mini, terlebih dulu kami harus membeli tiket masuk ke Floating Market sebesar 25 ribu rupiah. Dengan harga segitu kami udah dapat menikmati welcome drink dan mengelilingi taman-taman tematik yang ada di Floating Market sepuasnya. Untuk tiket masuk ke Kota Mini sendiri, kami harus membayar lagi sebesar 25 ribu rupiah. Pengunjung akan mendapatkan sebuah kartu yang bisa di top up untuk mencoba berbagai wahana yang ada di dalamnya. Berhubung aku niatnya cuma foto-foto, jadi nggak ku top up lagi deh.

Nah wahana yang kumaksud adalah wahana profesi yang ada di tiap-tiap rumah. Ada beragam profesi yang bisa dicoba oleh anak-anak, lengkap dengan kostumnya. Mulai dari dokter, pemadam kebakaran, polisi, seniman, koki, hingga princess juga ada. Tentunya hal ini akan menjadi pengalaman seru buat anak-anak.



Bagi orang dewasa, bisa memanfaatkan tempat ini sebagai background untuk berfoto-foto ria. Semua bagian di tempat ini memang di desain instagramable banget. Pastikan punya stok pose yang banyak biar nggak mati gaya.


Sayangnya waktu itu lagi gerimis. Sempet hujan juga sebentar. Jadi kurang puas ngelilingin tiap area. Mudah-mudahan ke depan ada kesempatan lagi untuk datang ke sini. Syukur-syukur pas anak udah rada gedean. Jadi bisa ikut nyobain wahana profesi yang ada di sini (Colek suami ah).

6 komentar:

  1. Aku kecewa karena kesini abis 125k cuma buat foto2 doang, secara anak 6m keatas juga bayar hha duh ngga lagi2 deh ke kita mini floating matket, farm. House dan dusun bambu klo gada kepentinganmah mending cari tempat lain hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. O ya?? Paling nggak 2 tahun ke atas gitu ya. Anak bayi kan belum ngerti, mau ngapain coba. Paling cuma nemenin emaknya foto2 😅

      Hapus
  2. wah sudah pernah ke sini tapi waktu itu sedang gak fit jd gak semau di foto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah..sayang padahal banyak spot yang bisa dieksplor

      Hapus
  3. Wah tempatnya kece ya mbak, kalau aku pasti bawa ganti nih, biar bisa OOTDan sekalian hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa.. kirain aku doang yang suka bawa baju ganti buat ootd an

      Hapus