Kamis, 21 Maret 2019

Drama Baby Blues


Dianugrahi bayi mungil yang lucu tentu menjadi sebuah kebahagiaan bagi tiap pasangan yang sudah menikah. Namun ada sebagian orang, ibu khususnya, yang justru merasakan kesedihan pasca melahirkan. Orang biasa menyebutnya dengan istilah baby blues. Di tingkatan terparahnya malah sampai ada ibu yang berusaha menyakiti anaknya gara-gara syndrome baby blues ini. Kayaknya kok nggak mungkin ya, tapi hal itu memang benar adanya. Bahkan menurut riset, 50%-75% wanita dari berbagai belahan dunia mengalaminya, tak terkecuali denganku.
Aku baru menyadari sesaat setelah pulang dari rumah sakit. Air mata jadi gampang banget meleleh. Bawaannya pengen nangis terus. Katanya selain pengaruh hormon, kelelahan dan perubahan habit yang drastis juga menjadi faktor pemicunya. Aku yang biasanya bisa bersantai-santai dulu sebelum beranjak dari tempat tidur, sekarang harus terbangun tiba-tiba oleh tangisan bayi. Begitu pun saat malam hari, aku nggak bisa tidur nyenyak karena beberapa kali bayi menangis karena lapar. Belum lagi saat masa grow sprut, bayi bisa jadi sangat rewel, maunya digendong terus dan selalu nangis ketika diletakkan di tempat tidur. Durasi menyusu pun jadi sangat lama, pernah sampai sejam lebih. Bagiku waktu itu, menyusui adalah hal yang sangat menyiksa. Entah aku yang salah posisi atau bayi yang baru belajar menyusu, seringkali bayi tiba-tiba menggigit puting hingga menimbulkan lecet yang nyerinya aduuhaaii..., bikin cirambay. Kalau inget masa-masa itu emang melelahkan banget. Apalagi dari lahir sampai sekarang aku mengurus bayi bener-bener hanya berdua dengan suami karena keluarga jauh di Jogja. Itupun suami nggak bisa 24 jam bantuin karena harus bekerja. Kalo flash back lagi kadang aku mikir, kok kami bisa ya. Haha.. Pantes aja kakakku yang sempet jenguk, beberapa kali ngingetin kami untuk extra sabar menghadapi anak.

Untungnya suami sangat men-support-ku. Dia emang bukan tipe orang yang akan memeluk dan menenangkanku ketika aku menangis. Tapi dia adalah suami siaga yang siap sedia menggantikanku menjaga bayi saat aku kelelahan. Mungkin karena pengalaman punya adik banyak kali ya, jadi dia udah luwes aja ngurus bayi. Pernah juga (mungkin karena menyadari aku bawaannya melow terus), suatu hari tiba-tiba dia nyeletuk, "Kayaknya kamu butuh nonton deh." Saat itu memang ada film yang pengen kutonton, tapi udah keburu lahiran. Berhubung udah dapat restu, jadilah aku pergi nonton sendiri.


Itu pertama kalinya aku keluar rumah setelah lahiran. Rasanya happy banget akhirnya punya waktu me time juga. Setelah itu, beberapa kali aku sempet nitip anak ke suami lagi. Tentunya dengan membatasi diri sendiri untuk tidak pergi terlalu lama. Meski cuma sebentar, aku udah cukup puas. Itu udah cukup untukku mengisi "baterai" lagi.


Baby blues yang kualami selama hampir sebulan akhirnya mereda. Kini setelah 3 bulan aku udah bisa sepenuhnya menikmati peranku sebagai seorang ibu. Emang ada masanya anak rewel, pengennya nempel terus ke ibunya. Tapi aku selalu mikir, kita aja yang orang dewasa, ketika dihadapkan dengan lingkungan baru pasti ada rasa insecure, apalagi bayi yang baru lahir ke dunia. Kalau bukan kita sebagai orang tua yang memberi rasa aman dan nyaman, terus siapa lagi? Aku juga berpikir bahwa rasa lelah ini cuma sebentar, suatu saat aku pasti akan kangen dengan masa-masa ini. Bisa meluk, cium, bisa gendong dan dengerin ocehan bayi yang lucu. Jangankan nanti, sekarang aja aku udah kangen dengan baby waktu masih new born. Dari hari ke hari cepet banget perkembangannya!


Selain dukungan dari suami, kuncinya adalah berusaha meluangkan waktu untuk melakukan hal-hal yang disukai. Apalagi sebagai pekerja seni sepertiku. Tahu kan bagaimana rasanya jika di dalam pikiran ada banyak sekali ide, kalau tidak dituangkan dalam bentuk karya hati pasti jadi gelisah.

Hal yang paling kutakutkan setelah punya anak adalah tidak bisa berkarya lagi. Ternyata anggapanku salah. Aku masih tetap bisa berkarya meski tidak seproduktif dulu. Nggak bohong, sih capeknya luar biasa. Belum harus bagi waktu sama kerjaan rumah. Waktu yang ada pun jadi sangat terbatas. Tapi justru karena keterbatasan itu aku jadi punya dorongan lebih kuat. Aku juga jadi lebih menghargai waktu dan berpikir gimana menggunakan waktu dengan efisien. Ternyata semua itu tergantung pada niat. Kalo dipikir lagi dulu sebelum punya anak aku punya banyak waktu luang. Tapi malah lebih banyak disia-siakan. Waktu luang terkadang melenakan.

Aku juga masih bisa menjalani hobiku membaca. Meski bisa nitipin anak ke suami untuk pergi me time, tetep aja nggak tenang karena kepikiran anak. Tapi dengan membaca, aku dapat menikmati me timeku tanpa harus ninggalin anak. Malahan bisa sambil nyusuin. Pinter-pinter nyuri waktu deh kalo  yang ini.

Aku nggak tau, mungkin nanti akan ada saat di mana aku harus bener-bener berhenti dulu karena anak lagi aktif-aktifnya, tapi sekarang, selagi aku masih mampu kenapa enggak? Melakukan hal yang disukai itu penting banget bagi para mommy.  Karena happy mom=happy family.

13 komentar:

  1. Saya kalo baca tentang BB atau PPD, kok kaya ngeri-ngeri sedap gitu ya mbak... soalnya kayaknya masyarakat kita tuh belum terlalu aware sama hal kaya gitu. dari pengamatan saya, kalo orang abis melahirkan terus gampang nangis, gampang marah gitu pasti seringnya dicap lebay lah dicap cari alesan baut istirahat ngurusin bayi lah. kan kasian ya :(

    Bukannya dibantuin atau di support malah dikata-katain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia yang bikin jadi tambah down. Padahal bukan mau kita juga kena baby blues. Belum pulih pasca melahirkan udah harus ngurus bayi itu bukan hal mudah. Perlu support atau setidaknya pengertian dari orang-orang terdekat

      Hapus
  2. I feel u kak, apalagi kakak merantau yah. Aku juga bb parah lama bangets makanya aku nulis blog biar ga tambah depresi, seenggaknya plong aja soalnya aku ga bisa pergi2 ke bioskop gitu.. Semangat menyusui kak, nanti udah anak bisa jalan n ngomong mah enak kok, lebih santai hehe aku juga lagi nikmatin masa2 indah ini eaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kak. Jd ngrawat bayi juga belajar sendiri. Banyak2 liat tutorial youtube. Hehe. Btw gk nyangka kak sandra juga pernah bb. Insyaallah,semangat terus. Stay home mom, gk ada alasan untuk nggak menyusui. Mudah2an seterusnya bisa full asi

      Hapus
  3. Cerita menarik mbakk, aku yg belum punya anak ini bisa punya gambaran kelak ketika punya anak. Jadi bisa lebih aware.

    BalasHapus
  4. Lelahnya akan ada balasan setimpal kakk hehehe
    Semnagat kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn. Ngliat baby sehat dan ceria rasanya lelah terbayarkan

      Hapus
  5. Punya new baby memberi kita banyak experiences yaa, termasuk mengatasi BB ini...

    BalasHapus
  6. baca tulisan " "Kayaknya kamu butuh nonton deh."
    sepertinya suaminya pengertian banget ya mbak.
    sikecil lucu mbak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..alhamdulillah, walaupun nggak romantis tp pengertian

      Hapus
    2. betul-betul, pengertian banget menurut saya itu mah,, hehehe,,,,,

      Hapus
  7. aku ngerasain babyblues 2x pas kelahiran anak pertama dan kedua. itu sampe aku ga mau nyentuh mereka samasekali. untungnya babysitter dan suami bisa ngertiin, dan selama masa aku ga mau nyentuh itu, mereka yg ambil alih merawat. saat itu pokoknya denger tangisannya aja aku bisa marah dan nangis. sampe2 pas msh maternity, nelpon bos ku nangis2 minta supaya cuti 3 bulan itu diseleseikan aja. aku lbh milih ngantor lg drpd di rumah. separah itu. akibatnya krn aku ga mau nyentuh mereka sampe sebulanan, asi pun akhirnya kering. suami akhirnya yg ksh waktu ke aku utk me time sejenak.. jauh dr anak dulu. sabar sih dia ngadepin istrinya yg angotan ini. Makanya kalo ada temen yg mengalami babyblues aku bisa ngerti bangetttt.. krn aku alamin hal itu. mnding menjauh sesaat drpd kalo dipaksa deket ama si baby malah menyakiti.

    BalasHapus